Friday, March 10, 2006

Hari-hari yang berlalu di Australia

‘hmm..bila baca apa yg huda tulis tu, rasa macam bukan huda.huda yang kite kenal tak sekuat tu...huda yang kite kenal hidup dikelilingi kawan2...yang tak pernah lekang dgn gelak ketawa..huda yang kite kenal adalah huda yang 'ramai'...’ –wehdah a.k.a Ain

Benar, saya bukan seorang yang independent. Saya tidak pernah keluar dari comfort life saya di Malaysia. Saya dikelilingi kawan-kawan yang sedia membantu, yang sanggup menangis bersama sejak dari 1st year hingga sekarang. Kami tidak pernah berpisah, sentiasa bersama, sekelas, membuat assignment bersama dari dulu hingga sekarang. Namun tiba-tiba, saya tercampak keseorangan di sini, jauh dari kawan-kawan yang sentiasa mengambil berat, saya keseorangan!

Tiada lagi ayu, yang sentiasa memberi sources dan jawapan pada setiap kali assignment dan tutorial, tiada lagi fhaiez dan ijah, yang sentiasa photocopy article2 untuk saya. Yang ada, cuma huda yang perlu berdiri atas kaki sendiri dan melakukan kerja sendiri.

Mungkin cukup sudah, saya terlalu bergantung pada mereka. Mungkin cukup sudah saya terlalu mengharap pertolongan mereka. Allah mahu saya berdikari, dan sampai bila saya harus bergantung pada mereka?

Mungkin saya terlalu melihat hidup saya di Australia, dalam pandangan yang terlalu negative. (saya memang suka melihat sesuatu dari negative side rather than positive side). Saya tidak membuka mata saya langsung untuk melihat hidup saya di sini dari perspektif yang positif. Atas sebab itu, saya terlampau banyak mengeluh, terlalu emosi, mengikut perasaan, dan air mata saya amat murah di sini. Kerna saya juga seorang manusia!

Namun bila duduk, dan berfikir, seharusnya saya patut bersyukur. Mungkin ada sesuatu yang ingin Allah tunjukkan pada saya. Saya semasa di UIA, memang bukan seorang yang suka mencari kenalan baru. Sikap saya, saya malas mahu mengambil tahu hal orang lain. Saya selesa bersama kelompok kawan saya yang sama dari 1st year hingga ke final year. Maka tidak hairan ramai yang mengatakan saya sombong.

Tapi bila di sini, saya terpaksa ubah sikap saya. Saya terpaksa meramahkan diri untuk mendapatkan kawan. Kerna orang di sini, mereka tidak peduli siapa saya, mereka tidak ambil endah kewujudan saya, jauh sekali mahu datang kepada saya untuk berkenalan. Maka atas sebab itu, sayalah yang terpaksa memulakan perbualan. Suatu yang jarang saya lakukan ketika di Malaysia.

Bukankah Allah telah menolong saya, dari pelbagai segi. Ketika saya pening kepala memikirkan accommodation di sini, Allah temukan saya dengan Hidayah, pelajar jurusan engineering di sini. Dia menawarkan saya untuk tinggal di rumahnya, secara percuma, malah makan juga secara percuma. Ditemukan pula dengan Lin dan Nik yang terlalu baik hati.Bukankah itu sepatutnya dan seharusnya saya syukuri?

Maka, saya harus lebih banyak bersyukur dari terlampau banyak mengeluh!

‘al-ajru 'ala qadril-masyaqqah’-terima kasih Ain, saya hampir2 terlupa tentang ini

Kepada, sumaiyah, fhaiez, ayu, ijah, aida, ain, terima kasih banyak2, kalian terlalu banyak menolong saya, terlalu banyak menyokong saya!

2 Comments:

Blogger Shafiq Ayman said...

sekarang baru Huda faham mcm mana hidup di rantau orang kan?Carilah pengalaman byk2.Di Australia medan dakwah tak kurang hebat.Hampirkan diri dgn tokoh2 Islam tempatan di sana.

5:43 AM  
Blogger Amir Azmi said...

Hmm... macam mana orang belajar undang-undang tak de interpersonal skill yang bagus. Bukan pengamal undang-undang ini orang yang berfikiran kreatif dan ada pergaulan yang luas?

meh... kawan dengan rakan-rakan Malaysia (tentera) di William Air Force Base, Laverton! :)

12:50 PM  

Post a Comment

<< Home